Wednesday, May 12

Rezeki yang kedua

Sudah lama niat terpendam untuk menulis…. Menulis buku. Tetapi asyik tidak berkesempatan. Kalau ada sekalipun, ia hanya sampai separuh jalan. Kata orang, terbantut!

Menulis sesuatu mungkin mudah.

Tapi. mahu menghasilkan satu tulisan yang santai, mudah, simple, tetapi pada masa yang sama ada perkongsian berharga mungkin tdak semudah yang disangka... Itulah antara cita-cita saya yang masih tidak kesampaian. Iaitu mahu menghasilkan buku yang menjadi tatapan berharga buat diri dan orang lain.

Sebelum ke tanah suci saya sudah berkira-kira untuk menulis sesuatu di sepanjang siri kembara kami kali ini. Kalau pun tidak sampai ke tahap tulisan buku, laman blog yang ada pun jadilah. Hajat saya moga-moga input seperti itu mampu memberi motivasi kepada siapa-siapa untuk menjejak kaki ke tanah suci pada usia yang termuda.

RM700 000 dana perbelanjaan untuk ke sana bukannya sedikit... Jerih perih dan penat lelah pensyarah serta pelajar untuk mencari dana sebanyak itu wajib untuk ditulis! Air mata suka duka kami sepanjang program ini wajib untuk dikongsi... Begitu juga dengan kemurahan hati serta keikhlasan mereka yang menyumbang wajib dihargai dengan sebuah tulisan.

Kerana semata-mata niat ikhlas menunaikan suatu kefardhuan bagi seluruh umat Islam.

Alhamdulillah... Pucuk dicita ulam mendatang. Pagi tadi saya berjumpa dengan Dr Sharizal. Beliau menawarkan ‘projek’ untuk menghasilkan sebuah buku Travelog Siswa khusus untuk ibadah Ziarah dan Umrah. Mungkinkah ini buku saya yang pertama? Insya Allah...

Setelah proposal novel Zammiluni tertangguh untuk seketika, saya berharap yang ini tidak mendapat nasib yang sama. Saya katakan kepada Dr Sharizal yang saya tidak mampu menulis seorang diri. Saya perlukan beberapa orang pemikir, pencatat dan sekaligus penyunting bahasa. Biarlah ada variasi idea serta bahasa...

Sekarang tugas saya adalah mencari seorang lagi penulis siswa dan seorang lagi di kalangan siswi. Kalau anda berminat, jangan malu dan jangan segan, bolehlah untuk tawarkan diri. Jadi mentor kepada saya pun boleh.. Masih banyak sebenarnya yang saya tidak tahu dan ingin belajar.

Saya selalu teringat.... “Dengan tulisanlah kita mampu mengubah Dunia”. Tapi bagaimana kalau tidak bermula?? Saat mula itulah sebenarnya detik yang paling sukar sekali. Sokongan sahabat-sahabat amat diperlukan..

"Adakalanya saya mendapat idea secara tiba-tiba. Tapi ini jarang berlaku. Kebanyakan dari idea saya timbul apabila saya memaksa diri untuk menulis."-Buku THE MAGIC OF THINKING BIG, David J. Schwartz.

Doakan perjalanan kami agar dipermudahkan oleh Allah SWT. Ameen.

2 comments:

Zahidi Rahman said...

huhu..pintu dah terbuka nak tulis buku pula..selamat berusaha dari Pak Zack..daku menantikan saat itu tiba

Hafiz El Hilmi said...

penulis tu wajib pergi umraj jugak ke? atau tukang tulis je?