Friday, October 31

Lazatnya Rabitah Cinta Ini

Aku terkesima.. raut wajahnya tidak banyak berubah. Wajah yang cukup tenang ini pasti menambat hati sesiapa yang melihatnya. "Zul, enta ape khabar..?" Masya Allah, dia tak lupa lagi nama aku rupanya. Lalu tangan mulus yang dihulur itu aku tidak sia-siakan, terus aku sambut dan cium seolah melepaskan segala rindu yang terbuku di dada. Tidak cukup dengan itu, lalu aku peluk dengan erat susuk tubuh Sang Murabbi ini. "Ana khair, Abi plak camne..?" sapa aku perlahan sambil mata aku tidak berkedip menatap wajahnya. Dia senyum dan aku pun senyum.. Tak terkata, cuma senyuman menjadi mukaddimah bicara.

Imbas kembali...

Sebelum bertandang ke rumahnya, aku sempat bermimpi malam itu. Mimpi yang agak pelik bagi aku. Aku berada di suatu tempat yang asing tetapi semacam aku pernah ke tempat itu. Batu-batu besar serta pokok-pokok yang tinggi melampai seperti ingin memberikan clue kepada aku. Malangnya, fikiran aku tidak sempat mengimbas dan meneka tempat yang aku singgahi dalam mimpi semalam. Masakan tidak, suara dua orang lelaki yang berteriak kepada KAMI menggangu tumpuan aku. "Cepat! Antum kene lompat anak sungai nie..." arahan itu bertalu-talu kedengaran. Jiwa kami DIPAKSA, keringat kami DIPERAH, otak kami DICERNA sehingga aku rasakan seolah-olah terbang tika melompat anak sungai itu. "Hmm jangankan anak sungai, sungai Rajang pun aku boleh lompat!" gumam jiwa mudaku akibat didesak oleh si Murabbi dan pembantunya. Semasa 'terbang', aku sempat menjeling muka Murabbi tetapi terlindung dengan awan nipis. Tapi, tidak sia-sia jelinganku kerana wajah si pembantunya dapatku kenalpasti. "Dia rupanya!". Raut wajah itu amatku kenali. Dialah si 'Pemanah matahari'. Presiden GAMIS!

Subuh..subuh..subuh..
Line mimpi aku tergendala dan mati dek jeritan si aizatlegendz

Abi.. Engkaulah sang Murabbi yang aku mimpi malam itu! Masakan aku ditipu oleh rabitah Cinta yang hadir dalam mimpiku semalam. Ya aku yakin.. Dan aku cukup yakin bahawa 'screen peristiwa' dalam mimpiku itu adalah tanda unggulnya ikatan rabitah kita. Apatah lagi background di sebalik filem pendek dalam mimpi ku itu ternyata berpadanan dengan layar peristiwa sebenar yang berlaku pada petang itu bersama Sang Murabbi. Ya.. memang benar. aku tepuk dahi sambil cubit paha. Benarkah aku hadir semula dalam lakonan pentas peristiwa dalam mimpiku semalam. Mungkinkah aku masih bermimpi wasilah kepada mimpi semalam?
Alhamdulillah, sang kodok yang hadir bersama kami yang semacam mahu ikut serta dalam syura pada petang itu mengiyakan bahawa ini bukanlah mimpi di siang hari. Bahkan ia adalah layar peristiwa realiti bukti hebatnya penangan 'Lazat Rabitah Cinta'.

Wahai Abi...

Masakan empangan pelupuk mataku boleh bertahan dengan derasnya sungai mata air disebabkan takungan rasa lazat rabitah Cinta di muara hatiku..? Dikala orang mentarbiyyah dengan nada pesimisme tapi engkau bernada optimisme..

Dikala ramai murabbi ciplak yang berselerak tapi kau lagi mampu buktikan masih ada murabbi asli lagi ori. Dikala Nuqaba kehilangan idea mahupun sentuhan kepada anak usrah, tapi kau bukanlah nuqaba sedemikian. Kau mampu meberikan sentuhan kepada jiwaku yang hampir mati dan musnah hanya dengan bahasa badan.

Wahai Pemanah Matahari..

Masakan aku boleh melupaimu.. Engkau menginspirasi dan jua engkau memobilasi..Suara teriakanmu memunggah mahasiswa hadir menyapa sang FRU demi Islam tercinta sentiasa terlekat dalam memori mindaku.. Tambah pula dengan 'peristiwa malam itu' sehingga kita melafazkan ikrar cinta sebagai adik-beradik demi Islam. Tembok masjid menjadi saksi dan Quran di tangan pelengkap peristiwa.

Sungguh indah ukhuwwah senyap yang kita bina walaupun tidak ada masa untuk bersama. Kerana kau dipunyai oleh massa dan kau punya tanggungjawab.. Cukuplah dengan pesanan2 ringkas yang engkau kirimkan;"Scra ikhlasnya, nta antara org yg sgt dkt d hati ana"(31 hb, 4.57 PM).Moga kiriman rabitah Cinta ini mampu menjadikan aku thabat serta istiqamah dalam perjuangan!


Myikhwanfiideen, Raudhah Syabaab

4 comments:

sunah mohammad said...

salam..pkongsian yg mnarik..smoga stiap yg bjuang mngejar cintaNYA beroleh rabithah cinta yg sntiasa trang dgn chy RabbaniNYA..

nurilhakim said...

Salam ziarah..
Subhanallah..di kala org lain sudah merasakan lazatnya ukhwah, ana msh tercari2 punca keretakan..sungguh2 perlu dibentuk jiwa madhu'u ini..apapun, sorng yg btul membibitkn ukhwah ada gambarnya di blog enta ni..abg Pai!!sungguh2 dai'e sejati..

KJ said...

TAKBIRRR!!!!!!!

Suara Hati said...

Ukhuwah bukan pada teori dan kata2 semata...tapi ianya tersemat dalam jiwa dan doa pada Robbul alamiinn...ia terlaksana kala jasad membuktikan dengan gerak tindakan....semoga nta thabat dan istiqomah dalam jalan ini tika pulang kelak...tugas menanti para pendokongnya di bumi subur yang gersang ini...bayu merintih mencari sinar penyuluh kegelapan....TAKBIRR!!!!!
-dari hembusan bawah bayu-